Posted in Travelling

Banyak Cerita

2018_0304_00011000
Kelas Mesin A

Storyline 1

Memasuki awal 2018, jujur gue kehilangan semangat. Males ngapa ngapain. Bawaannya pengen di kamar, tidur. Di kantor pun bawaannya capek terus.

Akhirnya gue pergi liburan dulu sebentar. Sebentar banget. Alhasil pulang pulang bukannya lebih fresh malah pada sakit badan. Mungkin gue musti cuti, pikir gue.

Pulang liburan akhir Januari lalu, gue di chat sama Anis kalau temen kita mau Nikah di Garut. Gue masih pikir panjang buat dateng apa enggak. Akhirnya gue memutuskan untuk ambil cuti akhir Februari/awal Maret. Seminggu kemudian dapat kabar lagi kalau temen sd gue nikah juga. Beda Seminggu doang. Terus gue memutuskan untuk ambil cuti awal Maret. Setidaknya selama cuti gue punya kegiatan.

Awal Februari gue pesen tiket duluan sebelum bilang sama bos. Akhirnya gue punya alasankan untuk bisa cuti, karena sudah pesan tiket duluan hehe.

Jumat awal Maret gue ijin gak masuk kantor dan langsung terbang ke Bandung. Untuk kali ini gue tidak meminta dijemput di Bandara karena Ayah juga masih di Jakarta. Keluar bandara gue jalan kaki dan memutuskan untuk pakai transportasi umum. Angkot. Sudah lama sekali tidak pakai transportasi ini. So Nostalgic.

Bandung.
Rindu dan benci disaat bersamaan.
Untuk pertama kalinya aku benar benar ingin.
Kembali denganmu.

Sembari nunggu travel, gue jalan-jalan sebentar di Mol. Sekedar cuci mata dan makan siang. Ternyata memang makan disini lebih murah dibanding Pekanbaru. Travel akhirnya datang. Terakhir kali gue naik travel ini pas lulus kuliah 2015 lalu. Sekarang tol Masuk Pasteur juga udah berubah.

20180302_123450

Tepat hari Sabtu, 3 Maret 2018 kawan kuliah gue nikah. Tesar namanya. Selama 3 tahun kuliah selalu sekelompok sama dia, mau mata kuliah apa pun karena absennya dibawah gue. Dan gue pun kenal ibu bapaknya yang baik banget. Apalagi sama calonnya yang sekarang udah jadi istrinya, Isfi. Maka dari itu gue kudu dateng. Setelah janjian sama Anis dan kawan kawan lain, akhirnya mereka dateng jemput gue ke rumah.
Gue terharu temen-temen dateng ke rumah. Kita udah sekitar 2 tahun gak ketemu, tiba-tiba semobil ngobrol bareng dan gue berasa masih kuliah di polban.

2018_0303_23584600

2018_0304_00490000

Setelah sibuk makan dan foto foto akhirnya kami lanjut untuk kembali pulang (Soalnya Rival kudu cepet-cepet balik buat kondangan sodara calonnya). Gue sempet minta dikawani untuk beli cibay di daerah SMA 1 Garut. Tapi karena masih siang jadi kami gak nemu makanannya, akhirnya dengan berat hati langsung berangkat pulang ke rumah tanpa cibay.

2018_0304_00003900

 

Hari Selasa, gue memutuskan untuk mengunjungi tante di Sumedang. Sambil menelusuri jalanan Sumedang, seperti inilah suasananya.

20180306_110721

Besoknya gue diajak jalan-jalan ke waduk jatigede. Kami menaiki perahu pompong sampai dataran kecil tidak jauh dari pinggir waduk.

20180307_075418
Waduk Jatigede
20180307_080133
Kebon

 

Dulu ini adalah daerah tempat gue main. Kakek dan Nenek dulu tinggal disini, sekarang rumahnya sudah tenggelam bersama kenangan-kenangan gue semasa kecil.

Selama 3 hari gue menghabiskan waktu di Kota Sumedang dan kembali ke rumah untuk menikmati liburan yang tinggal beberapa hari saja. Akhirnya liburan gue berakhir dan harus kembali dengan segudang rutinitas di Pekanbaru.

DX-eHxBVwAEeb0N.jpg large

Storyline 2

Siak Sri Indrapura
Kota kecil nan sunyi.
Sebetulnya sudah beberapa kali kesini untuk pekerjaan. Dan kali ini pun kesini karena pekerjaan. Tapi untuk pertama kalinya gue keliling-keliling kota sehabis kerja ditemani yuk Citra.

IMG-20180411-WA0013

Kami pergi ke Istana Siak Sri Indrapura. Istana ini dibangun pada masa kerajaan melayu islam. Tempatnya ramai dikujungi para wisatawan. Dan Istana ini menjadi icon Siak Sri Indrapura.

Di depan istana terdapat taman bermain tepat dipinggir sungai Siak.

IMG-20180411-WA0017
Pohonnya ala ala di luar negeri gitu

IMG-20180411-WA0028

Sekian jalan-jalan singkat di Kabupaten Siak.

 

Storyline 3

Medan.
Finally Gue menginjakan kaki di Kota Medan.
Selang sebulan setelah cuti, akhirnya gue diklat di Tuntungan, Sumatra Utara. Sekitar 1 Jam dari Medan.

IMG-20180419-WA0020
MAP

Setelah Diklat selesai akhirnya gue dan temen-temen berkesempatan untuk keliling Kota Medan. Kami mengunjungi Istana Maimun, dilanjutkan ibadah solat magrib di Mesjid Agung Medan, dan akhirnya bisa mencicipi Ucok Durian.

20180419_170528
Istana Maimun
IMG_5579
Interior Istana Maimun
20180419_172740
Mesjid Agung Medan
20180419_200148
Makan Durian

Terimakasih Medan. Horas!

 

Storyline 4

Palembang.
Selang sebulan kemudian mendadak gue disuruh diklat gantiin senior di kantor.
Diklatnya lumayan lama nih, total 11 hari dari berangkat sampai tiba di Pekanbaru lagi.

Karena ini adalah pertama kalinya buat gue ke Palembang, di hari pertama gue janjian sama senior untuk ketemu di Bandara Palembang. Tepat di hari Minggu sore.

Karena malam harinya belum dapat makan, akhirnya gue dan senior pergi makan di River Side, tepat di Ampera Bridge. Pemandangan malamnya cantik sekali.

20180513_214923
Jembatan Ampera

Palembang terkenal dengan makanan khas yaitu pempek. Dimana mana ada pempek.
Ternyata makan pempek langsung di daerah asalnya itu enaaak bangeet geng. Sampe-sampe banyak yang titip pesen pempek buat dibawa ke Pekanbaru.

Untuk pertama kalinya Ramadhan kali ini diawali di Kota Palembang. So Excited. Itu berarti Buka Puasa gue lebih awal di banding di Pekanbaru hehe

Ramadhan kali ini juga gue janjian sama Eki dan Galih untuk meet up dan buka puasa bareng. Akhirnya ketemu mereka disini.

IMG-20180519-WA0016
Bukber

20180519_163046

20180519_145911
Interior Mesjid Agung Palembang

Hampir tiap malam itu gue dan senior pergi keluar. Meski sekedar cuma ngemol, ngemil di cafe. Sampe mol hits pun kami datangi. Mumpung di Palembang.

20180520_214044
York Cafe

Sekian banyak cerita dan kumpulan foto-foto selama perjalanan gue 3 bulan terakhir.
Selamat menjalankan ibadah puasa. Happy Ramadhan yaa.

 

Advertisements
Posted in Travelling

Backpackeran 24 Jam di Singapura

DSCF3513
I’m on the waves of love

Hola Amigos..

Judul sebenarnya adalah Move On Trip ke Singapura. And here the stories..

Jalan-jalan kali ini tidak sekedar jalan-jalan. Tepat tanggal 20 Januari 2018, One Ok Rock menggelar Ambitions Asia Tour 2018 di Singapura. And I was so excited.

Awalnya itu gak ada rencana sama sekali buat ke Singapur. Justru Anis dan Risang ngajak gue buat jalan-jalan ke Malang di akhir tahun 2017. Tapi, karena akhir taun pekerjaan kantor super numpuk dan tugas kuliah bikin gue begadang, juga tiket pesawatnya dobel akhirnya gue mengurungkan niat buat jalan-jalan ke Malang.

Pertengahan Desember, tiba-tiba temen gue, Aldza nelepon dan ngajak nonton OOR di Singapura gara-gara dia gak ada kawan. Awalnya gue ragu mau nonton soalnya dia udah beli tiket duluan. Dipikiran gue adalah gimana nanti kalo tempat duduknya beda? Sendirian kan gak asik kali. Akhirnya Gue bandingin dulu budget buat ke Malang dan nonton ke Singapura. Akhirnya gue beli tiket nonton OOR. Ternyata gue dapet e tiket duluan dibanding temen gue. Dan ajaibnya, tempat duduk kita sampingan. Padahal udah harap harap cemas kalau kita beda stage tempat duduk.

Seminggu sebelum keberangkatan, kita janjian buat meeting point di Harbour Bay Batam. Because that was the first time I went to Singapore, gue coba buat list daftar tempat yang mau gue kunjungi untuk 2 hari, Sabtu dan Minggu. Seninnya gue ijin buat gak masuk kantor.

Tiba-tiba Kamis sebelum besoknya gue terbang ke Batam, gue dapet email buat rapat hari Senin, dan atasan gue langsung ditelepon biar gue kudu hadir. Sebenarnya Senin itu gue bisa masuk kantor siang, tapi Aldza juga musti rapat dan gak ada yang bisa gantiin dia. Nah gue luntang lantung sendirian dong? Akhirnya gue reschedule balik hari Minggu sekalian bareng Aldza ke Pekanbaru.

Jumat siang akhirnya terbang ke Batam sendirian. Sampai d Batam gue bingung mau kemana, mau ngapain. Udah macam anak ilang. Akhirnya gue langsung cabut pergi makan ke Upnormal Batam sampai jam 6 sore. Barulah gue pulang istirahat di Hotel Zeis Harbour Bay. Hotelnya rekomended banget untuk kalian yang mau backpackeran di Batam. Budget permalamnya 200-400rb.

Hotel Zeis dekat dengan pelabuhan Harbour Bay dan kita bisa beli tiket pulang pergi Singapura seharga 330rb/orang. Jadi kalian gak perlu check in lagi dan langsung masuk ke tempat Keberangkatan dan tunjukin tiketnya.

Sabtu pagi kita berangkat ke Singapura. Beda waktu dengan Batam adalah 1 jam. Gue gak ngerti kenapa musti beda 1 jam. Padahal kondisi matahari gak ada bedanya sama Batam. Berangkat jam 07.40, sampai di Singapura jam 09.30. Karena hari itu adalah hari Sabtu, kantor Imigrasi di Pelabuhan penuh sesak dengan antrian panjang. 2 jam gue ngantri bawa-bawa tas backpack. Keluar dari kantor imigrasi, langsung beli sim card data dan tukerin tiket pulang ke Batam. Kami menyempatkan makan siang dulu, makan nasi padang. Sekali makan S$5. Mahal banget untuk ukuran nasi padang.

Dari Pelabuhan kita langsung menuju tempat MRT untuk langsung ke tujuan pertama Bayfront. Untuk pertama kalinya gue naik MRT. Huaa untung gue gak alay. Sistemnya disini kalian bisa beli tiket langsung atau beli kartu EZ link. Lebih baik kalian beli kartunya aja, jadi gak perlu ribet beli tiket setiap naik MRT. Pengisian saldo EZ link juga tersedia di setiap stasiun MRT. Kalian yang mau backpackeran di Singapura wajib punya peta MRT dan pelajari sesuai line MRTnya.

DSCF3447
Foto candid aslinya
DSCF3413
Marina Bay Sand
DSCF3414
Marina Bay Shopping Center

Sampai di Bayfront, kunjungan pertama kita adalah Marina Bay Sand Shopping Center. Sebenarnya cuma lewat aja, karena yang mau dikunjungi adalah Art Science Museum Future World. Tiket masuk ke sini adalah S$19 perorang. Disini kalian dimanjakan dengan pertunjukkan animasi keren. Tempatnya ramah untuk anak-anak. Ada spot menggambar, seluncuran, dan lain lain.

DSCF3449
Art Science Museum
DSCF3499
The Waves
DSCF3540
Light of Box
DSCF3578
Waterfall maybe?
DSCF3594
Kalau kita sentuh gambar yang jatuh dari atas, dia berubah wujud jadi hewan, tumbuhan, air, api, dan sebagainya.
DSCF3613
So Beautiful

2 jam kemudian cuaca hujan dan kami meneruskan perjalanan ke Stadium untuk lihat kondisi tempat konser OOR sekalian nukerin tiket dan masih bawa tas backpack.

Sampai Stadium ada antrian panjang sekali untuk beli merchandise OOR. Ternyata e ticket kita bisa langsung dipakai saat masuk Singapore Indoor Stadium. Setelah tahu kondisi disana, kita langsung pergi ke hotel buat istirahat. Hotel tempat gue nginap adalah di Home Suite Hotel. Sekitar 2 km dari Stadium. Hotel tua. Budgetnya lumayan. Tapi kalau kalian bareng saudara, keluarga, sekamar bisa bertiga jadi kategorinya murah.

20180120_170157
East Gate

Jam 5 waktu Singapore kita langsung berangkat ke Stadium. Kita makan dulu di mall dekat daerah situ. Jam 6 sore barulah mengantri untuk pertunjukkan. Tapi Pintu masuk baru dibuka 18.30. Tiba-tiba hujan besar akhirnya pintu masuk dibuka saat itu juga. Dilarang bawa kamera profesional, jadi motret mengandalkan kamera hp yang biasa aja. Belum mulai aja udah girang banget. Finally bisa masuk ke Singapore Indoor Stadium.

863b623c-38f3-40d3-a048-ef1b761952f0_169
Sumber : Instagram Taka @10969taka

Konser dibuka dengan Intro Ambition dilanjutkan Bombs Away sebagai lagu pembuka. Itu keren banget. Dan ditutup dengan lagu We Are. Tapi karena penonton belum puas. Kita manggil mereka buat nyanyi lagi. Dan konser ditutup dengan lagu American Girl.

Lightning yang oke banget. Soundnya juga bagus. Apalagi suara Taka nya keren banget.

20180120_192704
Finally I captured with my phone
1516541975148
Bareng Aldza. Aduh muka gue ngantuk
1516482971887
Love buat Taka ❤

Konser berlangsung 2 jam. Gak berasa banget saking serunya. Jarak ke panggung itu deket banget. Dan semua orang happy. Kami bertemu banyak temen-temen dari Indonesia. Aku pikir gak akan ada cewek kerudungan nonton Band rock, ternyata banyak. Mungkin ya yang dateng gak cuma basically suka Band Rock, tapi banyak para otaku juga dateng kesana.

Untuk pertama kalinya gue nonton konser musik. Pertama kalinya juga konser musik internasional. Pertama kalinya juga nonton OOR. Dan sangat berkesan banget. “Oh jadi ini yaa rasanya nonton konser” pikir gue.

Yang bikin gue kagum adalah orang-orang kondusif banget saat masuk, saat konser, dan saat keluar stadium. I thought that was best experience for me.

Lanjut dari SIS, kami pergi ke Coffee Bean di mall dekat Stadium. Kita ngopi-ngopi, banyak temen-temen Indo yang ngopi disana juga. Sampai jam 12 barulah kami pulang istirahat jalan kaki ke hotel. 2 km itu bikin rempong. Disaat badan ngantuk, cape, dan harus jalan kaki itu sesuatu banget. Tapi gue sangat menikmati malam di jalanan Singapura yang rapih banget.

Sampai hotel gue malah gak bisa tidur. Sedangkan pagi pagi kita musti langsung berangkat ke Pelabuhan untuk pulang ke Batam. Pagi jam 06.30 Waktu Singapura itu masih gelap. Akhirnya gue memutuskan untuk pergi ke Marlion Park, cuma buat foto doang. Padahal dari Stasiun MRT ke Marlion Park itu jalan kaki jauh banget.

DSCF3628
Dekat Marlion Park

Karena cuaca gerimis, kami gak sampai ke Marlion Park. Perjalanan kita lanjutkan ke Pelabuhan Harbourfront untuk nyebrang ke Batam. Sampai di Batam kita makan siang dan langsung terbang ke Pekanbaru.

Gak sampai 24 jam gue di Singapura. Seru. Cape. Gempor. Tapi keren banget.

Ada beberapa hal yang musti diperhatikan saat kalian backpacker ke Singapura.

  1. List daftar tempat yang mau kalian kunjungi.
  2. Pelajari line MRT biar kalian tau harus turun dimana saat kalian berkunjung ke tempat yang kalian mau tuju. Tapi jangan sedikit2 naik MRT. Kalau jaraknya deket jalan kaki aja.
  3. Bawa botol minum kosong buat diisi air minum yang tersedia. Jadi kalian gak perlu beli air minum. Disana air minum sebotol aja S$2. Biar hemat.
  4. Bawa tisu basah. Toilet disana gak pakai air penyemprot. Botol minum itulah yang bisa kalian pakai buat nampung air kalau kalian ke toilet.
  5. Penginapan murah di Singapura banyak tapi sharing room. Lebih nyaman kalau kalian ke Singapura bareng temen-temen kalian. Jadi sekamar isinya kalian aja.
  6. Jangan lupa pasport dan Pulpen.
  7. Jangan buang sampah sembarangan.
  8. Jangan lupa kamera dan hp.

Oh ya, taksi di Singapura ini mahal. jarak 2 km aja kenanya S$5. Lebih baik kalian jalan kaki aja. Satu saran lagi nih, menurut gue untuk kalian yang mau main ke Singapura lebih baik lewat Batam, biar budget transport kalian lebih murah dibanding tiket pesawat langsung ke/dari Singapura. Kecuali kalau dapat tiket pesawat promo.

Karena gue tinggal di Pekanbaru, tiket pesawat pp ke Batam itu kurang lebih 500-600rb. Tiket nyebrang pp 330rb/orang. Jadi, kurang dari 1 juta gue bisa main di Singapura.

Begitulah trip gue selama di Singapura. Belom puas karena masih banyak tempat yang belum dikunjungi, mungkin lain waktu.

 

 

 

 

Posted in Travelling

Jalan-jalan Ke Raja Ampat Riau

DSCF3269
Fotografernya gue

Tinggal di Pekanbaru belum pernah sama sekali menjelajah alam di Dataran Riau. Ternyata 2 jam dari Pekanbaru, Riau memiliki waduk PLTA Koto Panjang. Waduk atau danau ya? Orang Kampar menyebutnya Raja Ampat Riau.

Jadi gue sama kawan kawan kantor kebetulan gak ada kegiatan di liburan natal tahun lalu. Sehabis latihan memanah dan berkuda di Okura, gue bilang sama kawan pengen main ke Ulu Kasok Kampar. Dan Tanpa basa basi tiba-tiba pagi pagi dichat kawan.

“Dek, Jam 6.30 yaa di kantor wilayah” Dan gue cuma bales “oke” tanpa bertanya mau kemana.

Jam 7.30 akhirnya kami berempat kumpul dan langsung berangkat.

Trip pertama kita adalah sarapan pagi hehe. Dilanjutkan belanja cemilan untuk makanan di perjalanan. Dan sampailah ke destinasi pertama yaitu Ulu Kasok Raja Ampat Kampar Riau.

DSCF3254
Difotoin

Jujur sih, menurut gue ini kurang greget. Karena semalaman habis hujan, jadi airnya keruh dan cuaca pun tidak terlalu mendukung. Waktu pas gue jalan-jalan ke Sumbar beberapa bulan lalu air danaunya itu biru banget, tapi saat itu belom ada destinasi ini.

So far okelah yaa buat jalan-jalan.

DSCF3320
Bersama teman-teman
DSCF3315
aduuh sayang, bukan pacar 😀

Tempat wisata ini lagi hits di Riau, jadi kalo libur gini buanyak banget orang-orang dateng kesini. Disini ada spot buat foto-fotonya juga. Buat foto aja musti ganti-ganti angle biar fotonya gak ada yang ganggu. Tapi foto gue kebanyakan blurnya ato ada orangnya.

Hari mulai panas dan kami melanjutkan perjalanan ke Candi Muara Takus.

Tapi sepertinya kami tidak diijinkan kesana saat itu karena jalan menuju ke sana terputus. Akhirnya kami memutuskan untuk melanjutkan perjalanan ke Sumatra Barat.

Betewe kami berempat adalah anak rantau yang gak balik ke kampung halaman selama liburan ini. Kumpul berempat dan jalan-jalan gitu aja tanpa planning sama sekali. Cuma kata “Ayo” aja yang penting jadi.

Akhirnya 2 jam perjalanan dari Kampar menuju Kelok 9 Sumbar.

Disana kami cuma nongkrong menikmati hujan dengan makan mie, jagung bakar, foto foto, jajan cemilan, ngobrol-ngobrol gak jelas. Tapi kita happy. We were happy. That was the point guys.

DSCF3378
Akhirnya foto bagus di Kelok 9

Kali kedua main di Kelok 9, ada banyak perubahan. Taman-taman di bawah jembatan layang sekarang sudah bisa dinikmati pengunjung. Pos polisi dan mushola sudah tersedia sampai tukang foto keliling juga banyak banget.

DSCF3390
At Bandrek House
DSCF3395
Pemandangan di Bandrek House

Karena hari mulai sore dan tambah dingin. Kami putar balik menuju Bandrek House tak jauh dari Kelok 9. Kami menikmati dinginnya Sumbar dengan secangkir bandrek hangat. Bandrek yang panas gak lama kemudian udah dingin saking dinginnya Sumbar. Akhirnya kami lanjut perjalanan pulang ke Pekanbaru.

Trip kali ini ditutup dengan minum hangat di Alun Alun Bangkinang. Dan sampai Pekanbaru jam 11 malam.

Begitulah trip kami kali ini. Silahkan bagi yang mau berkunjung ke Riau harus kesini.

 

 

Posted in Motivation

Bye Past, Welcome Future

Yang pergi, akan menjadi kenangan.
Yang buruk, akan perlahan lahan menjadi indah.
Yang meninggalkan, akan selalu dikenang.
Yang ditinggalkan, akan menemukan yang lebih indah.
Selamat Jalan.
Untuk semuanya yang telah terjadi, dan yang sedang terjadi.
Dari segala bahagia, aku mengucap syukur.
Dari segala kehilangan, aku belajar bertafakur.
Di beberapa tanggal, mungkin aku sempat mengeluh.
Namun di akhir cerita, aku mulai mengerti mengapa dulu itu semua harus terjadi.

Kepada yang dulu pernah dekat dan yang tidak menemani di akhir.
Kepada yang sempat digenggam namun meronta pergi.
Kepada yang berkata tinggal namun ternyata tanggal.
Kepada kumpulan luka, derita, dan bahagia yang sempat menjadi makna indahnya sebuah cerita, terimakasih untuk semuanya.

-Puisi Tahun (yang) Baru-

Posted in Travelling

Nostalgia di Bukit Teletubis

DSCF3169
Merenung Masa Lalu

Finally Suralaya.

Almost one year ago we created memories here with you and all of you.

Sehabis dari Bandung, aku lanjut ke Suralaya untuk kegiatan Diklat/Pendidikan Kilat. Berangkat Siang dari Bandung sampai ke Cilegon itu sekitar jam 8 malam. Aku sempetin nginep dulu di rumah paman karena aku takut sedirian ke Wisma. Besok pagi barulah diantar ke wisma. Naik mobil dari rumah ke wisma sekitar 45 menit.

Banyak yang berubah di Suralaya. Perkampungan di dekat Pantai Kelapa Tujuh sudah rata dengan tanah. Disana akan dibangun proyek pembangkit 2 x 1000 MW.

Hari pertama di wisma malah cepet tidur karena kecapean. Tau dong yaa, Bandung-Cilegon itu 6-7 jam coy, pegel banget badan.

Barulah hari kedua aku dan kawan-kawan menyempatkan main ke Bukit di belakang wisma yaitu Bukit Teletubis.

Jarak tempuh dari wisma ke puncak bukit sekitar 30-40 menit, tergantung banyak istirahatnya atau enggak. Dan beginilah penampakan pemandangan di atas bukit.

DSCF3219
Bareng Ica dan Elika
DSCF3157
Pada berkeringat 😀

DSCF3223

Karena gak ada yang fotoin kami semua. Akhirnya motret jarak jauh. Dan tau tau anginnya kenceng, kameraku jatoh. Untunglah gak kenapa kenapa 😀

Akhirnya, kami berkesempatan liat sunset di balik bukit. Indahnya, masha allah.

DSCF3238
Model : Ica
Posted in Friendship

Reunian di Bandung

DSCF3108

Bulan lalu kebetulan ada diklat di Suralaya. Akhirnya aku sempetin mampir nih ke Bandung, ke kampus tercintah. Ketemu sahabat, temen-temen kampus, ade tingkat.

Ceritanya dari bandara gue mau dijemput sama Anis, tapi kampus macet, jalanan macet parah karena wisuda kampus. Aku nunggu lama, akhirnya musti pake taksi ke hotel.

Sampai di hotel aku masih nunggu di jemput anis buat makan keluar. Makan di nobu, like always. Di Nobu ketemu ade ade tingkat dan makanlah rame2.

Malamnya, baru kami reunian di kampus acara kambing guling selepas wisuda.

Gak banyak yang datang, tapi lumayan melepas rindu dengan teman-teman, alumni-alumni angkatan lain.

DSCF2994

DSCF3049

DSCF3001

Besoknya ada acara nikahan kawan kuliah, sekalian bareng sama Anis Vita. Aku gak bawa baju banyak. Untunglah bawa bawahan batik. Aku terselamatkan.
Kami datengnya kepagian pas akad, makananpun belom ada. Akhirnya kami malah foto-foto, kebetulan ada mobil antik di pajang di tempat pesat pernikahan.

DSCF3057

DSCF3148

Aku gak sempet makan disana karena musti ngejar travel siang. Eh taunya jalanan Bandung macet dan travel telat dateng 1 jam.

And here we come to Suralaya.

Posted in Travelling

Momobilan ke Sumatra Utara

DSCF2977

Jadi kemarin aku berkesempatan jalan-jalan ke Sumatra Utara, tepatnya ke Tebing Tinggi. Acara pernikahannya senior di kantor. Kami kesana naik mobil dari Pekanbaru ke Tebing Tinggi. Almost 16 jam perjalanan dan itu bikin tepos!

Kami berangkat dari jam 8 pagi dan sampai jam 1 pagi esoknya di Tebing Tinggi.
Daerahnya bukan Kota sih ya, kaya kabupaten gitu, nyari hotel jam segitu gak ada yang buka. Akhirnya kami lanjut ke arah medan, 15 km dari Tebing Tinggi. Akhirnya dapat penginapan yang 24 jam.

Tidur tuh gak nyaman banget. Jam 10 kami udah langsung berangkat ke acara. Sebelum ke acara di jalan kami menikmati Lemang khas daerah sini. Lemang + durian uuhh enaknyaaa..

DSCF2960

Sehabis acara, perjalanan dilanjutkan ke Parapat Danau Toba. Dari Tebing Tinggi sekitar 2 jam perjalanan. Dan inilah Danau Toba.

DSCF2963

Masha Allah luas sekali. Ini aslinya indah banget. Gue lupa setting kamera dulu harusnya.

Kami menginap di Hotel dekat Danau Toba. Nyari makan disini lumayan susah. Masakan padang lagi pastinya. Besoknya kami melanjutkan perjalanan ke Pekanbaru lewat Tapanulli.

Sedikit bercerita tentang daerah Toba dan sekitarnya. Disini banyak tinggal orang-orang batak. Asal muasalnya sih dari sini, tepatnya dari Pulau Samosir. Marga Samosir itu paling tinggi katanya.

Tapanulli Utara mayoritas batak kristen. Selama perjalanan kita banyak nemuin gereja dan minuman tuak (arak). Masuk ke Tapanulli Selatan, disini mayoritasnya batak muslim, banyak mesjid-mesjid.

Kemudian sampailah di perbatasan Sumut-Riau. Perjalanan sampai ke Pekanbaru almost 15 jam. Dan Tepos lagi.

But it was best experience, full of amazing view, full of extrime ride. hahaha